8.5 C
New York
Friday, July 10, 2020
Home Uncategorized Tertutup, Kans Indonesia Jadi Tuan Rumah Panjat Tebing Asia

Tertutup, Kans Indonesia Jadi Tuan Rumah Panjat Tebing Asia

Federasi Panjat Tebing Internasional menunda semua event akibat pandemi covid-19.

Pokerace99, JAKARTA — Peluang Indonesia untuk menjadi tuan rumah penyelenggaraan kejuaraan panjat tebing Asia dipastikan tertutup. Ini setelah Federasi Panjat Tebing Internasional (IFSC) menunda semua event akibat pandemi covid-19.

“Pada saat ini semua pihak fokus pada upaya untuk mengobati dunia yang sedang sakit. Nanti kalau pandemi sudah mereda, kami bisa berlaga dan berkompetisi kembali,” ujar Ketua Umum Federasi Panjat Tebing Indonesia (PP FPTI) Yenny Wahid, Kamis (26/3).

Sebelumnya, Indonesia mengajukan diri sebagai lokasi penyelenggaraan kejuaraan panjat tebing Asia, setelah IFSC memutuskan untuk memindahkan lokasi dari Morioka, Jepang, pada Mei, ke negara lain dengan alasan kekhawatiran penyebaran virus corona yang mewabah di Negeri Sakura itu.

Kejuaraan panjat tebing Asia itu merupakan babak kualifikasi terakhir sebelum Olimpiade 2020, yang juga pada akhirnya ditunda hingga tahun depan. Namun penyakit covid-19 kini telah menjadi pandemi sesuai dengan yang ditetapkan WHO, membuat IFSC juga harus menunda seluruh kejuaraan internasional.

“Bahkan Marco (Ketua IFSC) menekankan bahwa tebing dan dinding tidak akan bergeser, tetapi virus bisa menjalar ke mana-mana. Karenanya menjadi penting sekali kami semua tetap menjaga jarak dan tinggal di rumah,” kata Yenny.

Peluang tim panjat tebing Indonesia di Olimpiade Tokyo terbilang tipis. Pasalnya, pada ajang kualifikasi IFSC Combined Qualifier di Toulouse, Prancis pada November 2019 lalu, dua atlet andalan yakni Aries Susanti Rahayu dan Alfian M Fajri gagal menembus enam besar yang merupakan syarat meraih tiket ke pesta olahraga empat tahunan itu.

Pada kejuaraan yang mempertandingkan nomor combined atau kombinasi antara lead (panjat tebing dengan belayer), speed (adu cepat), dan boulder (panjat tebing tanpa pengaman tali) itu, Aries hanya mampu finis di urutan ke-16, sedangkan Alfian menempati posisi ke-13.

Yenny mengatakan bahwa atlet panjat tebing hanya unggul di nomor speed dan tak bisa berbicara banyak pada nomor lead dan boulder. Maka dengan pengajuan sebagai tuan rumah diharapkan bisa menjadi kesempatan terakhir merebut tiket olimpiade.

“Tugas dari federasi adalah mencoba semua peluang yang ada. Ini harus kami ambil sehingga atlet bisa maksimal. Itu yang terpenting, kami coba dulu setipis apapun peluangnya,” jelas Yenny.

sumber : Antara

Let’s block ads! (Why?)

Most Popular

Karakter Pelecehan Seksual Dijatuhi Hukuman Cambuk di Aceh

REPUBLIKA. CO. ID,   NAGAN RAYA -- Kejaksaan Jati Nagan Raya, Provinsi Aceh, Jumat, melakukan eksekusi hukuman cambuk terhadap DM (43), warga sebuah dukuh di Tripa Makmur, Kabupaten Nagan Raya, karena terbukti melakukan...

Pungutan Yogyakarta-Solo Ditargetkan Mulai Dibangun pada 2022

REPUBLIKA. CO. ID, YOGYAKARTA -- Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta, Sri Sultan Hamengku Buwono X, menargetkan pembangunan fisik rencana Jalan Tol Yogyakarta-Solo dimulai pada 2022. Terkait pembebasan lahan seharusnya sudah selesai pada...

Font Diriyah, Huruf Bersejarah yang Dihidupkan Kembali

REPUBLIKA. CO. ID, RIYADH -- Font atau ragam huruf baru yang memiliki inspirasi secara historis akan digunakan jadi bagian dari jenis huruf digital untuk salah satu proyek utama Arab Saudi. Dilansir di Arab...

Cara Menumbuhkan Manajemen Kemenangan Keahlian Modal Anda

Data SGP - Ini bisa menjadi masalah besar bukan hanya dari keluarga dan teman-teman tetapi juga orang asing. Mereka mencetak semua fitur...

Recent Comments