8.5 C
New York
Tuesday, August 3, 2021
Home Uncategorized Gelombang Kedua, Masyarakat Diminta Ikut Menekan Kasus

Gelombang Kedua, Masyarakat Diminta Ikut Menekan Kasus

Masyarakat di tiga provinsi terbanyak sumbang kasus wajib berkontribusi tekan Covid

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Kasus Covid-19 mingguan di Indonesia telah mencapai puncaknya, bahkan lebih tinggi dari puncak kasus yang terjadi pada Bulan Januari 2021. Pada puncak yang pertama di Januari 2021, jumlah kasus mingguan mencapai 89.902 kasus, sedangkan pada minggu ini angkanya jauh lebih tinggi, yaitu mencapai 125.396 kasus.

Minggu lalu, Indonesia mencatatkan angka kasus positif harian yang sangat tinggi, bahkan mencetak rekor baru yaitu kasus harian tertinggi selama pandemi, bertambah 21.345 kasus dalam satu hari. “Hal ini menandakan second wave atau gelombang kedua kenaikan kasus Covid di Indonesia,” jelas Koordinator Tim Pakar dan Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Prof. Wiku Adisasmito.

Satgas mengungkapkan bahwa pada puncak kasus pertama, kenaikan dari titik kasus terendah sebesar 283 persen dan memuncak dalam waktu 13 minggu. Sedangkan pada puncak kedua ini, kenaikan dari titik kasus terendah mencapai 381 persen atau hampir 5 kali lipatnya dan mencapai puncak dalam waktu 6 minggu.

Padahal, Indonesia sempat mengalami penurunan kasus sejak puncak pertama yaitu selama 15 minggu dengan total penurunan hingga 244 persen.

“Kenaikan yang mulai terjadi satu minggu pasca periode libur lebaran menunjukkan dampak yang ditimbulkan akibat libur panjang ternyata dapat terjadi sangat cepat. Awalnya kenaikan terlihat normal dan tidak terlalu signifikan. Namun, memasuki minggu ke-4 pasca periode libur kenaikan meningkat tajam dan berlangsung selama tiga minggu hingga mencapai puncak kedua di minggu terakhir,” papar Wiku.

Masih adanya masyarakat yang mudik di saat peniadaan telah diberlakukan serta arus balik 1 hingga 2 minggu pasca Idul Fitri ini berdampak pada kenaikan kasus yang tinggi. Selain itu, hal ini juga dapat disebabkan munculnya beberapa varian covid-19 baru yang telah masuk ke Indonesia diperparah dengan mobilitas yang tinggi.

Kondisi-kondisi ini menyebabkan dampak periode libur terlihat hingga minggu ke-6 dan kemungkinan masih akan terlihat hingga minggu ke-8. Keberhasilan pengendalian dari lonjakan kasus ini, menurut Prof Wiku kembali pada kesiapan masing-masing daerah dalam menyusun dan menjalankan strategi penanganan terbaik di wilayahnya. 

Dengan demikian, lonjakan kasus yang terjadi dapat segera ditekan dan dikendalikan sehingga mengurangi beban pada fasilitas, sistem, dan tenaga kesehatan.

Most Popular

Wisatawan Dievakuasi Saat Kebakaran Melanda Pesisir Turki

REPUBLIKA.CO.ID, TURKI — Kebakaran hutan masih melanda kota-kota resor di pesisir barat daya dan selatan Turki dan memaksa dilakukannya evakuasi di beberapa desa dan fasilitas wisata. Kobaran api di Distrik Manavgat...

Pegunungan Shada, Objek Wisata Populer di Arab Saudi

IHRAM.CO.ID,RIYADH -- Pegunungan Sarawat, khususnya pegunungan Shada di Baha merupakan daya tarik wisata yang populer di Kerajaan. Gunung-gunung sering diselimuti kabut, hal ini karena uap air dari Laut Merah. Pengunjung...

Daya Tarik Pegunungan Shada di Arab Saudi

IHRAM.CO.ID,  RIYADH -- Pegunungan Sarawat, khususnya pegunungan Shada di wilayah Baha adalah daya tarik wisata yang populer di Kerajaan Arab Saudi. Gunung-gunung itu nampak menawan karena sering diselimuti kabut...

Peribadatan Berjamaah Dilarang di Kalsel Selama PPKM LeveL 4

REPUBLIKA.CO.ID, BANJARMASIN -- Kantor Wilayah Kementerian Agama (Kemenag) Kalimantan Selatan melarang pengelola tempat ibadah mengadakan peribadatan atau kegiatan keagamaan berjamaah selama penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level4 di Kota...

Recent Comments