8.5 C
New York
Wednesday, June 23, 2021
Home Uncategorized Teknologi Rendah Karbon, Pertamina Jajaki Gandeng ExxonMobil

Teknologi Rendah Karbon, Pertamina Jajaki Gandeng ExxonMobil

Pertamina jajaki kerjasama dengan ExxonMobil kembangkan teknologi rendah karbon

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA –  PT Pertamina (Persero) terus memperkuat langkahnya untuk mendukung Pemerintah dalam mengatasi perubahan iklim dan pemanasan global. Salah satunya dengan pengembangan carbon capture and storage (CCS) dan carbon capture, utilization, and storage (CCUS) untuk menekan emisi karbon dan sebagai bagian dari upaya enhance oil and gas recovery di sumur-sumur Pertamina untuk meningkatkan produksi migas negara.

Untuk mewujudkannya, Pertamina menjajaki kerja sama dengan ExxonMobil melalui pengembangan riset dan teknologi migas di sektor hulu, hilir, energi terbarukan maupun potensi bisnis lainnya.

“Rencana kerja sama dengan ExxonMobil ini sejalan dengan arahan Presiden Joko Widodo melakukan transformasi bisnis ke arah green economy yang berfokus pada energi baru dan terbarukan,” jelas Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati pada Selasa (11/5).

Pada rencana kerja sama ini, Pertamina bersama dengan ExxonMobil akan melakukan kajian dalam pengembangan dan penerapan teknologi rendah karbon untuk mencapai emisi net-zero dalam mempromosikan global climate goals.

Teknologi CCS diaplikasikan melalui penerapan proses injeksi CO2 ke dalam lapisan subsurface untuk diterapkan pada depleted reservoir di wilayah kerja Pertamina, serta mengkaji potensi skema hubs and cluster.

Selain itu aplikasi teknologi ini dapat diterapkan pada produksi blue hydrogen dengan penangkapan karbon yang di kombinasikan teknologi CCS.

Aplikasi lainya yang akan dikaji adalah CCUS yaitu pemanfaatan CO2 yang akan diubah menjadi produk bernilai tambah yang penerapannya dilakukan di industri hulu dan hilir migas.

Selain penjajakan kerja sama dengan ExxonMobil, saat ini Pertamina dan Pemerintah Jepang sedang melakukan kerja sama study CO2 injection di lapangan eksplorasi Gundih dengan partner Universitas ITB dan di lapangan eksplorasi Sukowati dengan partner Lemigas.

“Implementasi teknologi carbon capture bagian dari 8 agenda green energy transition Pertamina yang akan menjamin keberlanjutan bisnis di masa depan,” ujar Nicke. 

Most Popular

Bareskrim Kumpulkan Bahan Terkait Parpor Palsu Adelin Lis

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktorat Tindak Pidana Umum (Dittipidum) Bareskrim Polri berkoordinasi dengan Direktorat Jenderal (Ditjen) Keimigrasian guna mengumpulkan bahan terkait dugaan tindak pidana paspor palsu yang digunakan oleh burunon...

10 RT di DKI Ditetapkan Sebagai Zona Merah Covid

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA  -- Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memperbarui data zona pengendalian virus Corona di tingkat rukun tetangga (RT) se-Ibu Kota.  Pemprov menetapkan 10 RT sebagai zona merah Covid-19. Berdasarkan data...

Dua Satwa Ikonik Kenya Mati dalam Dua Tahun

  REPUBLIKA.CO.ID, NAIROBI -- Scarface, salah satu singa paling terkenal dan ikonik di cagar alam nasional Kenya, mati 11 Juni saat dia menjadi raja hutan itu. Scarface, dinamai demikian karena bekas...

Santri Bima Madani Bogor Sembuh Covid-19 Terus Bertambah 

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR— Santri di Pondok Pesantren Bima Madani Kota Bogor, Jawa Barat, yang dinyatakan sembuh dari Covid-19 sampai Sabtu (19/6), bertambah 16 orang sehingga seluruhnya menjadi 40 orang dari...

Recent Comments